ISLAM ADALAH PILIHAN CARA HIDUP

Rasulullah SAW telah lama mengajarkan kepada kita mengenai ilmu perubatan yang efektif hampir 1,400 tahun yang lalu. Suatu terapi yang mempunyai khasiat penyembuhan yang sungguh luar biasa dan hanya terungkap sekitar abad ke 20. Ia juga adalah salah satu cara detoksifikasi (buang racun) yang sesuai dan selamat bagi umat Islam tanpa kesan sampingan yang ketara.

Diriwayatkan dalam Shahih Bukhari, Said bin Jubair berkata dari Ibnu Abbas bahawa Rasulullah SAW bersabda: Kesembuhan dapat diperoleh dengan tiga cara. Pertama minum madu. Kedua, dengan pembekaman. Ketiga, dengan besi panas, dan aku tidak menganjurkan umatku melakukan pengubatan dengan besi panas. (Shahih Bukhari)

Hadis Kedua: Dari Jabir Bin Abdillah r.a ia berkata, saya pernah mendengar Nabi SAW bersabda: Jika ada yang terbaik pada ubat-ubatan kalian, maka itu terdapat pada sayatan alat bekam, minuman madu, atau sundutan dengan api yang tepat pada penyakit. Tetapi aku tidak suka berubat dengan 'kay'. (Shahih Bukhari)

Hadis Ketiga: Dalam riwayat Tirmidzi dari Ibnu Mas'ud dan riwayat Baihaqi: "Aku tidak berjalan di hadapan sekelompok malaikat pun pada malam ketika aku diisra'kan, kecuali mereka berkata, "Wahai Muhammad, perintahkanlah umatmu agar berbekam!" (Shohihul Jami': 5671)

Hadis Keempat: Tirmidzi meriwayatkan dalam Sunan-nya, dari Ibnu Mas'ud yang berkata: "Rasulullah SAW suatu ketika bercerita tentang malam ketika beliau diisra'kan, bahawa beliau tidak berlalu pada satu kelompok malaikat pun kecuali mereka menyuruh beliau dengan mengatakan" Wahai "Muhammad, Perintahkanlah umatmu untuk berbekam."

Ahmad juga meriwayatkan dalam musnadnya, sabda beliau: "Ini (bekam) adalah sebaik-baik cara pengubatan yang digunakan oleh manusia." (Al-Bashriyyin : 19237, Shohih)
Hadis Kelima: Rasulullah SAW bersabda, Sesungguhnya cara pengubatan paling ideal yang kalian pergunakan adalah hijamah (bekam). (Shahih Bukhari dan Muslim)

Berdasarkan hadis-hadis di atas jelaslah kepada kita bahawa bekam merupakan perintah Nabi Muhammad SAW. Bekam juga adalah terapi yang sangat dianjurkan oleh penduduk langit. Nasihat ini merupakan penghormatan para malaikat sebagai sambutan atas kunjungan Nabi SAW. Bekam adalah nasihat emas daripada para malaikat yang berbakti kepada 'penghulu manusia' pada malam yang diberkati. Justeru, adalah sangat tidak wajar sekiranya kita yang mengakui seorang Muslim ini cuba berdolak-dalik ataupun mengabaikan kaedah pengubatan yang langsung turun dari langit ini!

Jelasnya, bekam adalah pengeluaran darah dari permukaan kulit untuk tujuan pengubatan dan mengekalkan kesihatan. Bekam juga disebut satu proses terapi untuk membuang darah kotor atau darah toksik yang terdapat pada badan seseorang. "Bekam dipercayai telah wujud sejak zaman purba seperti di Greek dan dan di Mesir. Pada masa itu bekam adalah dengan menggigit kulit untuk mengeluarkan darah sebelum ia disedut.

"Pada zaman Nabi Musa, bekam turut digunakan untuk menyembuhkan pelbagai jenis penyakit," jelasnya.
Bekam adalah satu daripada cara perubatan yang diamalkan Rasulullah SAW dan para sahabat. Baginda mengiktiraf bekam ini sebagai perubatan yang paling baik, sama ada untuk perawatan (curative) atau pencegahan (preventive) sebagaimana yang dinyatakan di dalam hadis. Pada zaman Rasulullah SAW bekam adalah dengan menggunakan tanduk. ( Sumber:  ZUARIDA MOHYIN, berita harian, mac 2010)

1 Komentar untuk "Kelebihan dan Kebaikan Bekam"

  1. amanasyanti Says:

    Isu Berbekam
    Berbekam ialah suatu kaedah rawatan dikalangan masyarakat Eropah kunu (‘blood letting’) dan bukan bermula kerana syariat Nabi semata. Namun dengan pemahaman lebih jelas tentang penyakit dan penyebabnya serta penemuan methodologi rawatan yang berkesan kaedah ini tidak lagi digunakan dikalangan orang yang bertamadun. Saya sebagai pengamal perubatan tidak terfikir untuk mengguna kaedah ini kerana tidak logik. Mengeluarkan darah dengan kuasa hampagas (vacuum) seperti juga mengambil darah untuk ujian atau menderma darah. Ia mengurangkan jumlah darah dan hemoglobin pembawa oksijen. Setakat menghisap darah tiada tapisan kotoran mungkin berlaku dan dengan itu tiada sebarang faedah didapati. Malah risikonya seperti jangkitan mungkin berlaku. Menapis toksin boleh dibuat seperti kaedah haemodialysis atau peritoneal dialysis.
    Nabi bukan di utuskan untuk mengajar kita ilmu perubatan. Nasnya ada didalam hadis berhubung dengan kisah pendebungaan pokok tamar sebagaimana yang diriwayatkan oleh Imam Muslim:
    عَنْ رَافِع بْن خَدِيجٍ قَالَ قَدِمَ نَبِيُّ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْمَدِينَةَ وَهُمْ يَأْبُرُونَ النَّخْلَ يَقُولُونَ يُلَقِّحُونَ النَّخْلَ فَقَالَ مَا تَصْنَعُونَ قَالُوا كُنَّا نَصْنَعُهُ قَالَ لَعَلَّكُمْ لَوْ لَمْ تَفْعَلُوا كَانَ خَيْرًا فَتَرَكُوهُ فَنَفَضَتْ أَوْ فَنَقَصَتْ قَالَ فَذَكَرُوا ذَلِكَ لَهُ فَقَالَ إِنَّمَا أَنَا بَشَرٌ إِذَا أَمَرْتُكُمْ بِشَيْءٍ مِنْ دِينِكُمْ فَخُذُوا بِهِ وَإِذَا أَمَرْتُكُمْ بِشَيْءٍ مِنْ رَأْيٍ فَإِنَّمَا أَنَا بَشَرٌ
    Diriwayatkan daripada Rafi’ bin Khadij katanya, Rasulullah s.a.w. datang ke Madinah dalam keadaan penduduk Madinah itu mendebungakan pokok tamar. Mereka mengatakan mereka mengahwinkan pokok tamar. Lalu Rasulullah s.a.w. bersabda: “Apa yang kamu lakukan? Mereka menjawab: “Kami sering kali melakukannya. Baginda bersabda, boleh jadi kalau tidak melakukannya tentu lebih baik. Kemudian mereka tidak melakukannya lalu buah menjadi tidak bermutu atau kurang. Rafi’ berkata: Mereka pun mengadu hal kepada baginda dan baginda bersabda: “Sesungguhnya aku seorang manusia, apabila aku memerintah kepada kamu dengan sesuatu urusan agama kamu maka hendaklah kamu berpegang dengannya dan apabila aku memerintahkan kamu dengan sesuatu pandangan aku sendiri maka aku hanyalah seorang manusia.”
    Seperti perakuannya, Nabi (SAW) bukan pakar pertanian dan juga bukanlah pakar perubatan.
    Malahan penduduk Malaysia pada tahun limapuluhn dan awal enampuluhan kerap mengadakan majlis berbekam. Pada tahun tujuhpuluhan majlis begini hilang dengan kesedaran orang Melayu tentang sains dalam perubatam. Ia langsung pupus ditahun lapanpulahan. Namun ditahun duapulahan ia muncul kembali dengan lambakan para ustaz yang mencari rezeki dengan ugama dan menjaja hadis nabi untuk kepentingan ekonomi.
    Doktor perubatan berugama Islam seperti saya pun tahu mengenai hadis berbekam namun tidak tergamak untuk mengesyorkan kaedah berbekam kerana berlawanan dengan prinsip yang kami belajar. Malah ada lagi Hadis nabi yang tidak dipakai doktor malahan orang ramai seperti ungkapan "tiada jangkitan pada penyakit" dan "kalau lalat terjatuh kedalam minuman tenggelamkan dia dan air itu selamat diminum" keduanya dikisahkan sebagai perkataan Nabi besar kita (SAW). Namun kami mengimbangi dengan hadith mengenai pendebungaan pohon kurma yang lazim diceritakan semasa saya mengaji dahulu namun tiada kedengaran sekarang (mungkin disorok oleh para ustaz). Rata rata diadalam Quran Allah menyuruh kita menggunakan akal. Eloklah kita menurut perintah ini. Usahlah menganggap berbekam itu syariat.